Tips Belanja Online yang aman ala Gubraker

Gubraker.com - Belanja adalah sebuah kegiatan yang menyenangkan. Buat sebagian Shopholic, belanja adalah sebagian dari iman. Seiring dengan perubahan zaman, kini belanja bisa makin gampang dengan hadirnya online shop. Karena dianggap praktis, online shop menjadi pilihan yang tepat buat orang-orang sibuk yang nggak sempet belanja ke mall.

Tips aman belanja online


Layaknya pacaran, belanja di online shop  modalnya adalah kepercayaan dan komunikasi. Sebelum ngorder, sebaiknya ya percaya dulu sama online shop­nya, yakin kalo barang akan bener-bener dikirim dan sampai ke tujuan dengan selamat. Makin ke sini, online shop  makin banyak, dan barang yang dijual pun semakin beragam. Sayangnya, nggak sedikit oknum nakal yang berniat menipu calon pembeli dengan membuat online shop palsu. Sebagai customer, wajar dong kalo kita cemas dan punya trust issue terhadap online shop. Tapi, nggak bisa dipungkiri juga kalo kita juga butuh online shop. Jangan sediiiih, kali ini gubraker.com punya beberapa tips untuk belanja aman di online shop:

1. Riset


Bukan cuma skripsi yang butuh riset, belanja pun butuh. Riset di sini maksudnya, kamu sebagai calon pembeli ada baiknya memerhatikan dulu reputasi si online shop (OS) ini. Kepoin dulu tab comment dan tag-an fotonya, biasanya akan ada testimonial dari pembeli soal OS tersebut. Kalo banyak komentar negatif, nggak ada tag-an foto barang yang sampai, sebaiknya nggak usah order di situ. Lebih baik mencegah daripada mengobati.

Setelah memerhatikan comment dan tag, coba untuk kepoin followers-nya juga. Follower dan likes yang banyak bukan jaminan OS tersebut terpercaya, secara hari gini banyak banget yang jual follower dan likes. Kalo banyak follower nggak jelas kayak bule-bule atau avatarnya artis, mendingan urungkan niat belanja di sana. Demi keamanan dompet kamu.

2. Minta rekomendasi


Biasanya temen atau keluarga yang sering belanja online punya OS yang recommended. Nah, daripada kamu gambling belanja di OS yang belom jelas, mendingan coba tanya-tanya aja sama mereka. Kalo ngerasa kurang banyak rekomendasi, coba-coba juga tanya di forum tanya jawab.

3. Jangan tertipu endorsement


Banyak calon pembeli yang percaya sama satu OS karena ngeliat artis idolanya promoin OS tersebut. Jangan ketipu lho, banyak banget OS yang licik; ngendorse satu artis buat nipu puluhan orang. Modal 2 juta, untung 10 juta. Ngga semua artis peduli sama latar belakang OS yang ngendorse dia. Apakah OS tersebut beneran ada? Apakah OS tersebut jujur? Mereka ngga akan cari tau dulu, yang penting dikirimin barang dan dibayar, foto, posting endorsement, selesai.

4. Jangan tergiur harga murah


Harga murah memang menggoda, tapi nggak semua yang murah itu bagus. Ada harga, ada rupa. Penipu sekarang semakin pinter, masang harga murah untuk mancing konsumen belanja banyak di tokonya. Kalopun nggak niat nipu uang, ya paling nipu produk. Sering lho kasus konsumen kecewa sama barang OS yang beda antara gambar dan aslinya atau ternyata barangnya palsu. Udah ngarep barangnya bagus, eh ternyata beda jauh sama di foto. Lebih baik cari yang harganya masuk akal aja. ;)

5. Perhatikan foto produk


Emang sih nggak semua OS sifatnya ready stock, ada juga yang pre-order atau pre-book. Lho, apa bedanya pre-order dan pre-book? Kalo pre-order, barang akan dipesan ketika kamu udah transfer, kalo pre-book, barang akan dipesan duluan dan dibayar setelah sampai. OS yang jual barang ready stock biasanya majang foto asli produknya, bukan foto hasil googling, sementara OS dengan sistem PO/PB gitu seharusnya juga akan majang foto produk yang udah sampe. Kalo nggak ada foto barang asli, boleh lah berhati-hati.

6. Beli di mall

Tips terakhir ini paling ampuh untuk mengindari penipuan oleh online shop; beli langsung di mall. Kamu bisa liat barangnya, pilih, coba, bayar, dan bawa pulang! Nggak pake deg-degan kalo udah seminggu nggak sampe-sampe.

Intinya sih, belanja online itu emang tricky. Kalo nggak hati-hati, kamu bisa kejebak OS nakal. Kalo kita sih biasanya ngetes dulu belanja dikit dan bertahap, jadi kalo lagi sial dan ketipu sih nggak nyesek-nyesek amat, anggep aja amal.