Goyang Sampai Stocking Robek, Wanita Seksi Ini Rela Dibayar Seratus Ribu

Menjalani profesi sebagai biduan dangdut memang bukan perkara mudah. Modal suara saja belum cukup. Penampilan mesti menarik, mesti bisa menari dan tentu saja pandai bergoyang. Itupun harus siap menghadapi segala kemungkinan buruk di panggung. Apakah itu penonton yang jahil, fans yang suka melecehkan dan juga rayuan maut para penggemar yang kadung tergila - gila. Tapi itu semua dihadapi biduan panggung, Ajeng Azzah, dengan santai. Baginya, seni itu hiburan. Perkara ada hal yang dianggap negatif, itu persepsi sebagian orang saja.

Gubraknews berhasil melakukan wawancara khusus dengan penyanyi dangdut asal Kendal ini di sela - sela kesibukannya sebagai pekerja migran di Hongkong. Ibu beranak dua yang masih tetap cantik di usianya yang sudah kepala empat ini bicara blak - blakan mengenai aktifitasnya di jalur seni. Berikut petikan wawancara kami dengan wanita bernama asli, Ajeng Sumrotun ini,
Ajeng Azzah

Gubraknews (GN) : "Selamat malam, mbak Ajeng. Apa kabar ?"

Ajeng Azzah (AA) : "Wa'alaikum salam. Kabar baik, mas".

GN : "Ngomong - ngomong punya hoby menyanyi sejak kapan, mbak ?"

AA : "Kapan ya ?. Dari kecil juga udah seneng nyanyi. Kebetulan ibuku penyanyi juga. Jadi sepertinya ada bakat turunan. He he he".

GN : "Ohya ?. Ibunya penyanyi dangdut juga ?".

AA : "Iya. Penyanyi kasidah juga. Komplit".

GN : "Kalau mbak Ajeng ?".

AA : "Dangdut sih udah pasti. Lagu - lagu religi, suka bawain juga. Joget ?. Mau tradisional Jawa atau India ?. Ntar lihat aja. Dulu sih waktu masih di Indonesia aku buka latihan menari di rumah".

GN : "Pertama kali nyanyi di depan orang banyak kapan ?".

AA : "Kalau nggak salah waktu SD kelas 6. Pas acara tujuhbelasan di kampung".

GN : "Kalau karir dangdut profesional ?".

AA : "Lumayanlah. Undangan manggung nggak hanya kampung sekitar. Beberapa kali di undang ke luar kota".

GN : "Punya pengalaman menarik waktu nyanyi ?".

AA : " Banyak. Tapi yang paling nggak bisa lupa tuh waktu di Batang. Panggungnya kan tinggi. Nah, ada yang iseng iseng masuk kolong panggung. Bawa - bawa bambu, ditusuk - tusukin dari bawah. Ampe stockingku robek robek. Ha ha haaa....".

GN : "Terus ?".

AA : "Udah gitu penontonnya reseh. Pada naik panggung, ribut, berantem. Akhirnya dibubarin ama panitia. Alhamdulillah, pulang cepet. Padahal baru nyanyi beberapa lagu".

GN : "Tapi bayaran utuhlah ya ?".

AA : "Iya. Diamplopin seratus ribu. Lumayan buat beli stocking baru. Hehehehe...".

GN : "Selama pergi merantau, aktifitas menyanyinya gimana ?".

AA : "Tetep jalan. Di Hongkong aku punya tandem nyanyi. Kita punya Duo Eram. Personelnya aku sama Ranita Imran".

GN : "Apa saja tuh kegiatannya?".

AA : "Nyanyi bareng. Bikin video bareng. Nyanyi di tempat karaoke, di acara ulang tahun teman dan banyak lagi".

GN : "Ngomong - ngomong suami suka cemburu nggak sih ?. Kan tahu sendiri, namanya penyanyi dangdut, fansnya kadang kan suka bertingkah yang nggak nggak ?".

AA : "Nggak tahu ya. Tapi kayaknya santai - santai aja. Di godain itu biasa. Tergantung kitanya aja. Lagian, kalau nyanyi, suami ikut nganter ke lokasi juga kok".

GN : "Terakhir, rencana ke depan apa nih mbak ?".

AA : "Pinginnya sih nggak merantau lagi. Bikin usaha kecil - kecilan di kampung. Nemenin keluarga, menyalurkan hoby menyanyi, buka latihan menari lagi. Banyak dah. Hehehe..".

GN : "Oke dah. Semoga tercapai. Makasih atas waktunya mbak".

AA : "Sama - sama. Semoga Gubrak tetep eksis terus".
With Ranita Imran

Biodata 

Nama Panggung : Ajeng Azzah
Nama Asli : Ajeng Sumrotun
Tempat & tanggal lahir : Kendal, 23 April 1976
Domisili : Hongkong City
Status : Menikah
Anak : dua
Motto hidup : Kerja keras dan berfikir positif

Buat pembaca yang ingin melihat aksi Ajeng Azzah di panggung, silahkan klik VIDEO DANGDUT HOT AJENG & DUO ERAM.